Membuat Anak-Anak Mendengarkan

Membuat Anak-Anak Mendengarkan

Bagaimana saya bisa membuat anak saya mendengarkan saya? Saya mendengar Anda berkata. Ini adalah masalah berkelanjutan bagi banyak orang tua. Saya bisa bersimpati dengan Anda karena itu tidak mudah. Terkadang sebagai orang tua kita perlu memiliki hikmat Salomo.

Saya memiliki seorang putra berusia 12 tahun merasa sangat sulit untuk mendengarkan saya¬†kiukiu 99¬†. Jika saya ingin dia melakukan sesuatu, saya harus mendekatinya dan meletakkan tangan saya di bahunya dan berkata kepadanya, “Sammy, lihat aku dengan matamu”. Seolah-olah tidak ada orang di dalam dirinya kadang-kadang. Dia benar-benar tidak mendengarku. Oleh karena itu saya tidak mengharapkan dia untuk menjawab saya jika saya tidak di depannya. Banyak yang tidak setuju dengan ini, tetapi begitulah cara saya menghadapi Sam.

Sam adalah seorang individu dan karena itu perlu diperlakukan secara berbeda dari ketiga anak saya yang lain. Dia sedikit ADHD dan saya perlu membiarkannya, meskipun saya tidak membiarkannya menjadi alasan. Dengan anak ini, saya memilih untuk fokus pada hal lain yang lebih penting dalam hidupnya.

Sedangkan saya memiliki anak berusia 14 tahun yang tidak ADD atau ADHD dan saya tahu mampu melakukan jauh lebih banyak daripada saudara-saudaranya yang lain. Oleh karena itu saya menahannya pada standar yang jauh lebih tinggi. Ini adalah pilihan saya. Saya selalu mengatakan kepada saya anak-anak bahwa mereka adalah individu dan karena itu saya akan memperlakukan mereka sebagai individu.

Tahun ini Sam bermain sepak bola tetapi tiga lainnya tidak. Itu adalah pilihan saya. Dia memiliki bakat untuk sepak bola dan berlatih lebih keras dan lebih bersemangat daripada yang lain tentang permainan, saya memutuskan untuk memberinya kesempatan itu di atas yang lain. Saya heran bagaimana Sam selalu bisa berkonsentrasi ketika bola berada di dekatnya, tetapi ketika saya mengatakan sesuatu kepadanya, dia tidak mendengarkan saya. Tapi begitulah dia, jadi saya menebus kesalahan untuknya dan menggunakan strategi yang berbeda untuknya.

Dengan anak-anak saya yang lain, saya mengharapkan mereka untuk melompat ketika saya meminta mereka untuk melakukan sesuatu. Mereka mampu melakukan itu, jadi saya membutuhkannya dari mereka. Terkadang saya masih harus turun ke level Ribka (dia berusia sembilan tahun). Jika dia sedang bermain game, dan saya membutuhkannya, saya akan cenderung mendatanginya untuk memastikan bahwa saya mendapatkan perhatiannya.

Sebagai aturan, saya tidak memanggil anak-anak saya melalui rumah, namun, jika saya melakukannya, akan ada alasan yang sangat bagus untuk itu (seperti rumah terbakar atau saya terjebak). Jika Anda model tidak memanggil anak-anak Anda melalui rumah Anda akan menemukan bahwa mereka akan mulai meniru Anda. Apa pun yang Anda lakukan, Anda dapat bertaruh anak-anak Anda akan melakukan hal yang sama. Ini bisa sangat bagus kadang-kadang tetapi sebenarnya bisa merugikan Anda jika Anda tidak berhati-hati.

Kita perlu mencontoh mendengarkan anak-anak kita dan satu hal ini yang bisa Anda yakini: jika Anda tidak pernah mendengarkan anak-anak Anda, mereka tidak akan mendengarkan Anda. Ini patut diingat. Anda tidak berhak mengharapkan anak Anda mendengarkan Anda jika Anda tidak mendengarkan mereka sebagai balasannya. Ingat, menjadi orang tua bukanlah tentang kediktatoran seperti yang diyakini sebagian orang tua, melainkan komunikasi dua arah antara orang tua dan anak, di mana anak Anda memiliki hak untuk meminta pilihan dan hak istimewa dari Anda.

Saya harap ini sedikit membantu orang tua. Dengarkan anak Anda dan mereka akan mendengarkan Anda sebagai balasannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *